Definisi Cookies dan Fungsinya untuk Affiliate Marketing

Definisi Cookies dan Fungsinya untuk Affiliate Marketing

Admin
affiliate marketing Dec 02, 2023
SHARE ON
1701885472_jenis-jenis-sd-card-3.jpg

Ingin tahu bagaimana setiap klik di internet bisa membawa pengaruh besar dalam dunia marketing? Ternyata kunci utamanya terletak pada sesuatu yang sederhana namun sangat penting, yaitu cookies.

Dalam artikel ini  kita ulas bersama bagaimana cookies ini memainkan peran penting dalam affiliate marketing.

1. Apa itu Cookie?

 

Bagimana cookie bisa berkaitan dengan affiliate marketing? Cookies itu ibarat asisten pribadi di dunia digital yang menyimpan catatan kecil di laptop atau smartphone kamu. Mereka bukan cuma menyimpan data sederhana seperti username dan password, tapi juga peran penting lainnya, terutama dalam affiliate marketing. 

Misalnya, saat kamu klik link afiliasi, cookies ini yang mencatat dan mengingat bahwa klik tersebut berasal dari kamu. Jadi, nanti kalau ada pembelian yang terjadi lewat link itu, cookies-lah yang membantu menentukan bahwa itu hasil usahamu. Ini penting untuk tracking dan menghitung komisi dalam affiliate marketing.

2. Fungsi Cookies di Browser

Di dalam browser, cookies itu seperti teman yang mengingatkan kamu. Mereka menyimpan informasi tentang kunjunganmu ke suatu website. Misalnya, kamu pernah setting preferensi di sebuah situs, cookies bakal inget preferensi itu buat kunjungan selanjutnya. 

Berikut adalah beberapa fungsi cookies pada browser

2.1. Manajemen Sesi:

Cookies memungkinkan website mengenali pengguna dan mengingat informasi login serta preferensi individu mereka, seperti memilih antara berita olahraga dan politik??. 

Contoh spesifiknya, jika Mawar log in ke sebuah website marketplace, cookie sesi yang dihasilkan akan memuat konten akun Mawar sehingga halaman depan website menampilkan "Selamat Datang, Mawar"??.

2.2. Personalisasi: 

Cookies digunakan untuk mengiklankan secara khusus sesuai dengan minatmu. Misalnya, jika kamu melihat produk tertentu atau bagian dari suatu situs, cookies menggunakan data ini untuk membantu membangun iklan yang ditargetkan untuk kamu.

Mereka juga bisa digunakan dalam preferensi bahasa??. Jika Mawar log out dari website marketplace, username-nya dapat disimpan dalam cookie dan dikirim ke browser webnya. 

Saat dia membuka website tersebut lagi, browser akan mengirim cookie ini ke server web, yang kemudian meminta Mawar untuk log in dengan username yang dia gunakan terakhir kali??.

2.3. Tracking:

Situs belanja menggunakan cookies untuk melacak item yang dilihat pengguna sebelumnya, memungkinkan situs tersebut menyarankan barang lain yang mungkin disukai pengguna dan menyimpan item di keranjang belanja, sementara itu mereka tetap melanjutkan belanja di situs lainnya. 

Cookies juga melacak dan memantau analitik kinerja, seperti berapa kali kamu mengunjungi sebuah halaman atau berapa lama kamu menghabiskan waktu di halaman tersebut??. 

Cookies tracking yang dihasilkan oleh layanan tracking mencatat aktivitas pengguna, dan browser mengirim catatan ini ke layanan tracking terkait pada saat browser memuat website yang menggunakan layanan tracking tersebut. 

Jika Mawar sebelumnya mengunjungi sebuah website yang mengirimkan cookie tracking ke browser-nya, cookie ini dapat mencatat bahwa Mawar sedang melihat halaman produk celana jeans. Saat Mawar memuat website yang menggunakan layanan tracking ini, dia mungkin melihat iklan celana jeans.

3. Jenis-Jenis Cookies

3.1. Session Cookies

Ibaratnya, session cookies ini seperti tiket masuk sementara. Selama kamu buka browser dan jelajahi website, session cookies ini aktif. 

Tapi begitu kamu tutup browser, cookies jenis ini langsung menghilang. Fungsinya Untuk mengatur sesi kamu di sebuah website, seperti membantu kamu tetap masuk atau log in selama kamu browsing????.

3.2. Persistent Cookies:

Berbeda dengan session cookies, persistent cookies ini meski kamu sudah tutup browser, cookies ini masih ada. Mereka bisa menyimpan preferensi kamu, seperti tema website atau bahasa yang kamu pilih, dan akan mengingat data tersebut  untuk kunjungan selanjutnya.

 Hal ini juga sebenarnya akan memudahkan kamu, karena tidak perlu setel ulang preferensi tiap kali kunjungi website yang sama????.

3.3. Third-Party Cookies

Cookies jenis ini dibuat oleh pihak ketiga, bukan website yang kamu kunjungi. Biasanya, mereka digunakan untuk keperluan analisis dan iklan. 

Misalnya, ketika kamu berkunjung ke sebuah website, third-party cookies ini merekam aktivitas dan menggunakan data tersebut untuk menampilkan iklan yang relevan dengan minatmu. 

Cookies ini juga bisa melacak perilaku browsing kamu di berbagai website untuk keperluan analitik atau pemasaran???

4. Kegunaan Cookies untuk Affiliate Marketing

  • Tracking Pengguna: Cookies di affiliate marketing berperan penting untuk melacak siapa saja yang mengklik link affiliate. Saat seseorang mengklik linkmu, cookie akan menyimpan informasi itu.
  • Menghitung Konversi: Cookies membantu dalam mengidentifikasi dan melacak konversi. Jadi, jika ada yang beli produk lewat link affiliate kamu, cookies ini yang bantu menentukan bahwa pembelian tersebut berasal dari linkmu.
  • Durasi Cookies: Cookies dalam affiliate marketing memiliki 'umur' atau periode waktu tertentu. Ini berarti, bahkan jika seseorang mengklik linkmu tapi tidak langsung membeli, kamu masih bisa mendapatkan kredit untuk pembelian yang dilakukan nanti, selama pembelian tersebut terjadi dalam batas waktu yang ditentukan oleh cookie.
  • Mengoptimalkan Pemasaran: Dengan informasi yang disimpan cookies, marketer dapat memahami perilaku pengguna dan mengoptimalkan strategi pemasarannya untuk target audiens yang lebih spesifik.

5. Kesimpulan

Jadi, buat kamu yang ingin sukses di dunia affiliate marketing, kuncinya adalah pahami peranan cookies. Dengan mengerti bagaimana cara kerja mereka, kamu bisa melacak penjualan dengan lebih akurat dan kamu bisa memaksimalkan potensi pendapatanmu.

Pengen tau lebih jauh tentang affiliate marketing? Yuk, registrasi sekarang untuk medapatkan  insight lebih banyak!

 

Rizki Setyo
Content Author
Berpengalaman dalam Affiliate Marketing sejak tahun 2017, hingga tahun 2023 sudah menjadi tim support Affiliate Marketing untuk campaign dari lebih dari 100 brand dan lebih 20.000 publisher.
Artikel Terkait